Pematenan Perangkat Lunak

Konsep “kekayaan intelektual” di India selama beberapa tahun terakhir telah mengambil beberapa proporsi epik karena sejumlah alasan. Salah satu alasan utama, yang disebabkan oleh meningkatnya kesadaran di kalangan penduduk perkotaan India, adalah penting dan, yang lebih penting, manfaat komersial dalam melindungi hak kekayaan intelektualnya baik di dalam maupun di luar India. Dan di bawah prinsip tradisional perlindungan kekayaan intelektual, hukum paten adalah untuk mendorong penelitian ilmiah, teknologi baru, dan kemajuan industri. Prinsip dasar undang-undang paten adalah bahwa paten hanya diberikan untuk suatu penemuan yaitu baru dan berguna penemuan tersebut harus memiliki kebaruan dan kegunaan. Pemberian paten dengan demikian menjadi milik industri dan juga disebut kekayaan intelektual.

Istilah “Paten ‘berasal dari istilah” Paten Surat’ ‘. Ungkapan ‘Paten Surat’ ini berarti surat terbuka dan merupakan instrumen di bawah Segel Besar Raja Inggris yang ditujukan oleh Mahkota kepada semua subjek pada umumnya di mana Mahkota memberikan hak Perawatan Perangkat Lunak dan hak istimewa tertentu pada satu atau lebih individu di kerajaan. Itu di bagian akhir abad ke-19 penemuan baru di bidang seni, proses, metode atau cara pembuatan, mesin dan zat lainnya yang diproduksi oleh produsen sedang meningkat dan penemu menjadi sangat tertarik bahwa penemuan yang dilakukan oleh mereka harus tidak dilanggar oleh orang lain dengan menyalinnya atau dengan mengadopsi metode yang digunakan oleh mereka. Untuk menyelamatkan kepentingan para penemu, penguasa Inggris saat itu memberlakukan Undang-Undang Paten dan Desain India, 1911.

Sehubungan dengan paten dari penemuan terkait perangkat lunak, saat ini merupakan salah satu bidang perdebatan yang paling panas. Perangkat lunak telah dipatenkan dalam beberapa tahun terakhir di sebagian besar yurisdiksi (walaupun dengan pembatasan di negara-negara tertentu, terutama mereka yang menandatangani Konvensi Paten Eropa atau EPC) dan jumlah paten perangkat lunak telah meningkat dengan cepat.

MAKNA PERANGKAT LUNAK PERANGKAT LUNAK

Istilah “perangkat lunak” tidak memiliki definisi yang tepat dan bahkan industri perangkat lunak gagal memberikan definisi yang spesifik. Tetapi pada dasarnya digunakan untuk menggambarkan semua jenis program komputer. Program komputer pada dasarnya dibagi menjadi “program aplikasi” dan “program sistem operasi”. Program aplikasi dirancang untuk melakukan jasa pembuatan software tugas tertentu yang akan dieksekusi melalui komputer dan program sistem operasi digunakan untuk mengelola fungsi internal komputer untuk memfasilitasi penggunaan program aplikasi.

Meskipun istilah ‘paten Perangkat Lunak’ tidak memiliki definisi yang diterima secara universal. Satu definisi yang disarankan oleh Yayasan Infrastruktur Informasi Gratis adalah bahwa paten perangkat lunak adalah “paten untuk setiap kinerja komputer yang diwujudkan melalui program komputer”.

Menurut Richard Stallman, co-developer dari sistem operasi GNU-Linux dan pendukung Free Software mengatakan, “Paten perangkat lunak adalah paten yang mencakup ide-ide perangkat lunak, ide-ide yang akan Anda gunakan dalam mengembangkan perangkat lunak.

Yaitu, paten Perangkat Lunak merujuk pada paten yang dapat diberikan pada produk atau proses (termasuk metode) yang mencakup atau mungkin memasukkan perangkat lunak sebagai bagian penting atau setidaknya diperlukan dari pelaksanaannya, yaitu bentuk di mana mereka dipraktikkan (atau digunakan ) untuk menghasilkan efek yang ingin mereka berikan.

Contoh awal paten perangkat lunak:

Pada 21 September 1962, sebuah aplikasi paten Inggris berjudul “Komputer yang Diatur untuk Solusi Otomatis Masalah Pemrograman Linier” telah diajukan. Penemuan ini berkaitan dengan manajemen memori yang efisien untuk algoritma simpleks, dan dapat diimplementasikan dengan cara perangkat lunak murni. Paten diberikan pada 17 Agustus 1966 dan tampaknya menjadi salah satu paten perangkat lunak pertama.

PERBEDAAN KONSEPTUAL ANTARA HAK CIPTA DAN PATEN

Perangkat lunak secara tradisional dilindungi oleh undang-undang hak cipta karena kode cukup mudah masuk ke dalam deskripsi karya sastra. Dengan demikian, Perangkat Lunak dilindungi sebagai karya literatur di bawah Konvensi Berne, dan perangkat lunak apa pun yang ditulis secara otomatis dilindungi oleh hak cipta. Hal ini memungkinkan pembuat untuk mencegah entitas lain dari menyalin program dan umumnya tidak perlu mendaftar kode agar dapat dilindungi hak cipta. Sementara Pematenan Perangkat Lunak baru-baru ini muncul (jika hanya di AS, Jepang, dan Eropa) di mana, Paten memberi pemiliknya hak untuk mencegah orang lain menggunakan penemuan yang diklaim, bahkan jika itu dikembangkan secara independen dan tidak ada penyalinan yang terlibat.

Lebih lanjut, harus dicatat bahwa paten mencakup metodologi yang mendasari yang terkandung dalam perangkat lunak tertentu. Di sisi lain, hak cipta mencegah penyalinan langsung perangkat lunak, tetapi jangan menghalangi penulis lain untuk menulis perwujudan sendiri dari metodologi yang mendasarinya.
Masalah yang terlibat dalam memberikan hak paten untuk perangkat lunak, bagaimanapun, jauh lebih kompleks daripada mengeluarkan hak cipta pada mereka. Secara khusus, ada dua tantangan yang dihadapi ketika berurusan dengan paten perangkat lunak. Yang pertama adalah tentang instrumen paten itu sendiri dan apakah cara perlindungan yang diberikan sesuai dengan industri perangkat lunak. Yang kedua adalah sifat perangkat lunak, dan apakah itu harus dipatenkan.

Namun, masalah yang terlibat dalam pemberian hak paten untuk perangkat lunak jauh lebih kompleks daripada mengeluarkan hak cipta padanya. Secara khusus, ada dua tantangan yang dihadapi ketika berurusan dengan paten perangkat lunak. Yang pertama adalah tentang instrumen paten itu sendiri dan apakah cara perlindungan yang diberikan sesuai dengan industri perangkat lunak. Yang kedua adalah sifat perangkat lunak dan apakah itu harus dipatenkan.

a) Berbagai Masalah Subjek

Perlindungan hak cipta mencakup semua karya sastra asli (di antaranya, program komputer), karya dramatis, musik, dan artistik, termasuk film. Di bawah hak cipta, perlindungan hanya diberikan pada ekspresi tertentu dari suatu gagasan yang diadopsi dan bukan gagasan itu sendiri. (Misalnya, program untuk menambah angka yang ditulis dalam dua bahasa komputer yang berbeda akan dihitung sebagai dua ekspresi berbeda dari satu ide). Secara efektif, rendering independen dari karya berhak cipta oleh pihak ketiga tidak akan melanggar hak cipta.

Umumnya paten diberikan pada seni, proses, metode atau cara pembuatan ‘baru’ dan ‘bermanfaat’, mesin, peralatan atau barang atau bahan lain yang diproduksi oleh pabrik. Di seluruh dunia, sikap terhadap paten perangkat lunak telah skeptis.

b) Siapa yang dapat mengklaim hak paten / hak cipta?

Secara umum, penulis karya sastra, artistik, musikal, atau dramatis secara otomatis menjadi pemilik hak ciptanya.

Paten, di sisi lain diberikan kepada orang pertama yang mengajukan permohonan, terlepas dari siapa yang pertama kali menciptakannya. Paten menghabiskan banyak uang. Mereka bahkan lebih mahal membayar pengacara untuk menulis aplikasi daripada biaya yang harus mereka keluarkan. Biasanya diperlukan beberapa tahun untuk aplikasi dipertimbangkan, meskipun kantor paten melakukan pekerjaan yang sangat ceroboh dalam mempertimbangkan.

c) Hak yang diberikan

Hukum hak cipta memberi pemilik hak eksklusif untuk mereproduksi materi, menerbitkan salinan, melakukan, mengadaptasi, dan menerjemahkan karya. Namun, hak-hak ini diperlemah oleh hak penggunaan yang adil yang tersedia untuk umum. Di bawah “penggunaan wajar”, penggunaan tertentu dari materi hak cipta tidak akan melanggar, seperti penggunaan untuk tujuan akademik, pelaporan berita dll. Selanjutnya, rekreasi independen dari karya berhak cipta tidak akan merupakan pelanggaran. Jadi jika potongan kode yang sama dikembangkan secara independen oleh dua perusahaan yang berbeda, tidak satu pun akan memiliki klaim terhadap yang lain.
Paten memberi pemilik monopoli absolut yang merupakan hak untuk mencegah orang lain membuat, menggunakan, menawarkan untuk dijual tanpa persetujuannya. Secara umum, perlindungan paten adalah metode perlindungan yang jauh lebih kuat daripada hak cipta karena perlindungan meluas ke tingkat gagasan yang diwujudkan oleh perangkat lunak dan juga merusak penggunaan tambahan penemuan. Ini akan melemahkan hak cipta dalam perangkat lunak yang merupakan basis dari semua pengembangan perangkat lunak Eropa, karena kreasi independen yang dilindungi oleh hak cipta akan dapat diserang oleh paten. Banyak aplikasi paten mencakup algoritma atau teknik yang sangat kecil dan spesifik yang digunakan dalam berbagai program. Seringkali “penemuan” yang disebutkan dalam aplikasi paten telah dirumuskan secara independen dan sudah digunakan oleh programmer lain ketika aplikasi diajukan.

d) Durasi perlindungan

Perjanjian TRIPS mengamanatkan periode setidaknya 20 tahun untuk paten produk dan 15 tahun untuk paten proses.

Untuk Hak Cipta, perjanjian ini menetapkan periode minimum seumur hidup penulis ditambah tujuh puluh tahun.

YURISDIKSI PENDAFTARAN PERANGKAT LUNAK

Hukum substantif mengenai paten dari perangkat lunak dan penemuan yang diimplementasikan komputer, dan hukum kasus yang menafsirkan ketentuan hukum, berbeda di bawah yurisdiksi yang berbeda.

Paten perangkat lunak di bawah perjanjian multilateral:

o Paten perangkat lunak berdasarkan Perjanjian TRIPs

o Paten perangkat lunak di bawah Konvensi Paten Eropa

o Program komputer dan Perjanjian Kerjasama Paten

Mematenkan perangkat lunak berdasarkan Perjanjian TRIPs

Perjanjian WTO tentang Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPs), khususnya Pasal 27, tunduk pada perdebatan tentang kerangka hukum internasional untuk paten perangkat lunak, dan apakah perangkat lunak dan penemuan yang diimplementasikan komputer harus dianggap sebagai bidang teknologi.

Menurut Art. 27 dari Perjanjian TRIPS, paten harus tersedia untuk setiap penemuan, baik produk atau proses, di semua bidang teknologi, asalkan baru, melibatkan langkah inventif dan mampu untuk aplikasi industri. (…) paten harus tersedia dan hak paten dapat dinikmati tanpa diskriminasi mengenai tempat penemuan, bidang teknologi dan apakah produk diimpor atau diproduksi secara lokal. ”

Namun, belum ada prosedur penyelesaian sengketa mengenai paten perangkat lunak. Relevansinya untuk paten dalam metode bisnis yang diimplementasikan komputer, dan teknologi informasi perangkat lunak tetap tidak pasti, karena perjanjian TRIPs tunduk pada interpretasi.

Paten perangkat lunak di bawah Konvensi Paten Eropa

Di negara-negara anggota Uni Eropa, EPO dan kantor paten nasional lainnya telah mengeluarkan banyak paten untuk penemuan yang melibatkan perangkat lunak sejak Konvensi Paten Eropa (EPC) mulai berlaku pada akhir 1970-an. Pasal 52 EPC mengecualikan “program untuk komputer” dari paten (Pasal 52 (2)) sejauh aplikasi paten terkait dengan program komputer “seperti itu” (Pasal 52 (3)). Ini telah ditafsirkan sebagai bahwa setiap penemuan yang membuat “kontribusi teknis” tidak jelas atau memecahkan “masalah teknis” dengan cara yang tidak jelas dapat dipatenkan bahkan jika program komputer digunakan dalam penemuan ini.

Penemuan yang diimplementasikan komputer yang hanya menyelesaikan masalah bisnis dengan menggunakan komputer, dan bukan masalah teknis, dianggap tidak menarik karena tidak memiliki langkah inventif. Namun demikian, fakta bahwa sebuah penemuan berguna dalam bisnis tidak berarti itu tidak dapat dipatenkan jika juga memecahkan masalah teknis.

Program komputer dan Perjanjian Kerjasama Paten

Patent Cooperation Treaty (PCT) adalah perjanjian hukum paten internasional, yang menyediakan prosedur terpadu untuk mengajukan aplikasi paten untuk melindungi penemuan. Aplikasi paten yang diajukan di bawah PCT disebut aplikasi internasional atau aplikasi PCT. Di bawah PCT, pencarian internasional dan pemeriksaan pendahuluan dilakukan oleh International Searching Authorities (ISA) dan International Preliminary Examining Authority (IPEA).